Shopping cart:
Jumlah = pcs
Keranjang
(0341) 9653.888
081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
76A2E989
0818.0515.4000 (XL)

KANKER SERVIKS APA ITU? DAN BAGAIMANA PERKEMBANGANNYA

Kategori ARTIKEL KESEHATAN
Di lihat 1393 kali
Harga Rp (Hubungi CS)
Pesan Sekarang !
081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
08.00 - 16.30 (Minggu Tutup)
Pilih Warna atau Produk Lainnya

KANKER SERVIKS

GAmbar kanker servik KANKER SERVIKS APA ITU? DAN BAGAIMANA PERKEMBANGANNYA

Kanker serviks adalah istilah untuk neoplasma ganas yang berasal dari sel yang berasal dari leher rahim uteri. Salah satu gejala paling umum dari kanker serviks adalah pendarahan vagina abnormal, tetapi dalam beberapa kasus mungkin tidak ada gejala yang jelas sampai kanker telah berkembang ke stadium lanjut. [1] Pengobatan biasanya terdiri dari operasi (termasuk eksisi lokal) dalam tahap awal , dan kemoterapi dan / atau radioterapi pada stadium yang lebih maju dari penyakit.

Skrining kanker menggunakan Pap smear dapat mengidentifikasi perubahan prakanker dan berpotensi prakanker pada sel leher rahim dan jaringan. Pengobatan bermutu tinggi perubahan dapat mencegah perkembangan kanker di banyak korban. Di negara maju, meluasnya penggunaan program skrining serviks telah secara dramatis mengurangi kejadian kanker serviks invasif. [2]

Manusia papillomavirus (HPV) infeksi tampaknya menjadi faktor penting dalam pengembangan hampir semua kasus (90 +%) kanker leher rahim [1] [3]. Vaksin HPV efektif terhadap dua strain dari keluarga besar virus yang saat ini menyebabkan sekitar 70% kasus kanker serviks telah diberi lisensi di AS, Kanada, Australia, dan Uni Eropa. [4] [5] Sejak vaksin hanya mencakup beberapa penyebab kanker (“berisiko tinggi”) jenis HPV , wanita harus mencari pemeriksaan Pap smear secara teratur, bahkan setelah vaksinasi. [6]

Leher rahim adalah bagian rahim yang sempit di mana ia bergabung dengan bagian atas vagina. Sebagian besar kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa, yang timbul di skuamosa yang (dipipihkan) sel epitel yang melapisi leher rahim. Adenokarsinoma, yang timbul pada sel epitel kelenjar adalah jenis yang paling umum kedua. Sangat jarang, kanker dapat timbul di jenis-jenis sel di leher rahim.


Tanda dan gejala
Leher rahim yang berhubungan dengan bagian atas vagina dan bagian posterior rahim.

Tahap awal kanker serviks mungkin sama sekali tanpa gejala [1] [2]. Pendarahan dari vagina, perdarahan kontak, atau (jarang) massa vagina dapat menunjukkan adanya keganasan. Juga, nyeri sedang selama hubungan seksual dan keputihan adalah gejala kanker serviks. Pada penyakit lanjut, metastase dapat hadir di perut, paru-paru atau di tempat lain.

Gejala kanker serviks stadium lanjut dapat meliputi: kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, kelelahan, nyeri panggul, nyeri punggung, nyeri kaki, kaki bengkak, perdarahan berat dari vagina, patah tulang, dan / atau (jarang) kebocoran urin atau kotoran dari vagina (jarang) [7].
Penyebab

Infeksi dengan beberapa jenis virus papiloma manusia (HPV) adalah faktor risiko terbesar untuk kanker serviks, diikuti oleh merokok [8] Faktor risiko lain termasuk human immunodeficiency virus. [8]. Tidak semua penyebab kanker serviks diketahui, namun , dan beberapa faktor lain yang memberikan kontribusi telah terlibat. [9]
Manusia papillomavirus

Human papillomavirus adalah penyebab 70% kanker serviks secara global [10].

Wanita yang memiliki banyak pasangan seksual (atau yang berhubungan seks dengan pria yang telah memiliki pasangan lainnya) memiliki risiko lebih besar [11]. [12]

Dari 150-200 jenis HPV diketahui, [13] [14] 15 diklasifikasikan sebagai jenis risiko tinggi, (16 18, 31, 33, 35, 39, 45, 51, 52, 56, 58, 59, 68 , 73, dan 82), 3 sebagai kemungkinan berisiko tinggi (26, 53, dan 66), dan 12 sebagai berisiko rendah (6, 11, 40, 42, 43, 44, 54, 61, 70, 72, 81 , dan CP6108) [15]. Jenis 16 dan 18 umumnya diakui menyebabkan sekitar 70% kasus kanker serviks. Bersama dengan tipe 31, mereka adalah faktor risiko utama untuk kanker serviks [16].

Kutil kelamin, yang merupakan bentuk tumor jinak sel epitel, juga disebabkan oleh berbagai strain HPV. Namun, serotipe biasanya tidak berhubungan dengan kanker serviks. Adalah umum untuk memiliki beberapa strain pada saat yang sama, termasuk yang dapat menyebabkan kanker serviks bersama dengan mereka yang menyebabkan kutil. Paradigma medis diterima, secara resmi didukung oleh American Cancer Society dan organisasi lainnya, adalah bahwa pasien harus telah terinfeksi HPV untuk mengembangkan kanker serviks, dan karenanya dilihat sebagai penyakit menular seksual (walaupun sengketa yang, secara teknis, adalah agen penyebab, bukan kanker, yaitu penyakit menular seksual), tetapi kebanyakan wanita terinfeksi HPV risiko tinggi tidak akan mengembangkan kanker serviks [17]. Penggunaan kondom mengurangi, tetapi tidak selalu mencegah penularan. Demikian juga, HPV dapat ditularkan melalui kulit ke-kontak kulit dengan daerah yang terinfeksi. Pada laki-laki, tidak ada tes yang tersedia secara komersial untuk HPV, meskipun HPV diperkirakan tumbuh lebih mudah terjadi dalam epitel glans penis, dan membersihkan daerah ini mungkin pencegahan. [Rujukan?]
Kofaktor

Faktor risiko lain untuk kanker serviks antara lain:. Infeksi klamidia, stres dan stres yang berhubungan dengan gangguan, faktor makanan, kontrasepsi hormonal, kehamilan kembar, paparan dietilstilbestrol obat hormonal, dan riwayat keluarga kanker serviks [11] dini usia saat hubungan seksual pertama dan kehamilan pertama juga dianggap faktor risiko, diperbesar oleh penggunaan awal kontrasepsi oral. [18]
Diagnosa
Kanker serviks terlihat pada gambar tertimbang T2 MR saggital panggul.
Biopsi

Sedangkan pap smear adalah tes skrining efektif, konfirmasi diagnosis kanker serviks atau pra-kanker memerlukan biopsi serviks. Hal ini sering dilakukan melalui kolposkopi, inspeksi visual diperbesar leher rahim dibantu dengan menggunakan asam asetat encer (misalnya cuka) solusi untuk menyorot sel-sel abnormal pada permukaan leher rahim [1] Alat kesehatan digunakan untuk biopsi leher rahim. Termasuk pukulan forceps atau SpiraBrush CX.

Kesan kolposkopi, estimasi keparahan penyakit berdasarkan inspeksi visual, merupakan bagian dari diagnosis.

Selanjutnya prosedur diagnostik dan pengobatan adalah lingkaran eksisi prosedur listrik (LEEP) dan conization, dimana lapisan dalam leher rahim akan dihapus untuk diperiksa patologis. Ini dilakukan jika biopsi menegaskan intraepithelial neoplasia serviks parah.
Ini karsinoma skuamosa besar (bawah gambar) telah dilenyapkan serviks dan menginvasi segmen bawah uterus. Rahim juga memiliki leiomyoma putaran atas yang lebih tinggi.
Mikrograf dari karsinoma adenoskuamus (leher rahim), sejenis kanker serviks. H & E stain.
Prakanker lesi

Intraepithelial neoplasia serviks, para pendahulu potensi untuk kanker serviks, sering didiagnosis pada pemeriksaan biopsi serviks oleh ahli patologi. Untuk perubahan displastik premaligna, yang CIN (neoplasia intraepitel serviks) penilaian yang digunakan.

Klasifikasi penamaan dan histologis lesi karsinoma serviks percursor telah berubah berkali-kali selama abad 20. Kesehatan Dunia klasifikasi Organisasi [19] [20] sistem adalah deskriptif dari lesi, penamaan mereka ringan, displasia sedang atau berat atau karsinoma in situ (CIS). Para Neoplasia, istilah intraepitel serviks (CIN) dikembangkan untuk menempatkan penekanan pada spektrum kelainan pada lesi ini, dan untuk membantu pengobatan menstandarkan [20]. Ini mengklasifikasikan displasia ringan sebagai CIN1, displasia sedang sebagai CIN2, dan displasia berat dan CIS sebagai CIN3. Baru-baru ini, CIN2 dan CIN3 telah digabungkan ke dalam CIN2 / 3. Hasil ini adalah apa yang ahli patologi mungkin melaporkan dari biopsi.

Variabel ini sebaiknya tidak bingung dengan istilah Sistem Bethesda untuk Pap smear (Sitopatologi) hasil. Di antara hasil Bethesda: Low-grade Lesi squamous intraepithelial (LSIL) dan High grade squamous intraepithelial Lesi (HSIL). Sebuah smear LSIL mungkin sesuai dengan CIN1, dan HSIL mungkin sesuai dengan CIN2 dan CIN3, [20] namun mereka adalah hasil dari tes yang berbeda, dan hasil Pap smear tidak perlu mencocokkan temuan histologis.
Kanker subtipe

Subtipe histologis karsinoma serviks invasif meliputi: [21] [22] Meskipun karsinoma sel skuamosa adalah kanker serviks dengan kejadian yang paling, kejadian adenokarsinoma serviks telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir [1].

karsinoma sel skuamosa (sekitar 80-85% [rujukan?])
adenokarsinoma (sekitar 15% kanker serviks di Inggris [19])
adenoskuamus karsinoma
kecil sel karsinoma
neuroendokrin tumor
kaca karsinoma sel
villoglandular adenokarsinoma

Non-karsinoma keganasan yang jarang bisa terjadi di leher rahim termasuk

melanoma
limfoma

Perhatikan bahwa tahap FIGO tidak memasukkan keterlibatan kelenjar getah bening berbeda dengan pementasan TNM untuk sebagian besar kanker lainnya.

Untuk kasus ditangani dengan operasi, informasi yang diperoleh dari ahli patologi dapat digunakan untuk menentukan tahap patologis yang terpisah namun tidak untuk menggantikan tahap klinis asli.
Pementasan
Artikel utama: stadium kanker serviks

Kanker serviks dipentaskan oleh Federasi Internasional Ginekologi dan Obstetri (FIGO) sistem pementasan, yang didasarkan pada pemeriksaan klinis, bukan temuan bedah. Hal ini memungkinkan hanya tes diagnostik berikut ini untuk digunakan dalam menentukan panggung: palpasi, inspeksi, kolposkopi, kuretase endoserviks, histeroskopi, sistoskopi, Proktoskopi, urografi intravena, dan pemeriksaan rontgen paru-paru dan kerangka, dan conization serviks.
Pencegahan
Penyaringan

Pengenalan luas skrining serviks dengan tes Papanicolaou, atau Pap smear untuk skrining kanker serviks telah dikreditkan dengan secara dramatis mengurangi insiden dan kematian kanker serviks di negara maju [2] Pap Smear skrining setiap 3-5 tahun dengan. Tindak lanjut yang tepat up dapat mengurangi kejadian kanker serviks hingga 80% [23] Hasil abnormal dapat menunjukkan adanya perubahan kanker pra memungkinkan pemeriksaan dan pengobatan pencegahan mungkin.. Jika penyakit premaligna atau kanker serviks terdeteksi dini, dapat dimonitor atau diperlakukan relatif noninvasively, dengan penurunan sedikit kesuburan.

Skrining kanker serviks biasanya disarankan dimulai pada usia 21 [24] [25] Rekomendasi seberapa sering Pap smear harus dilakukan bervariasi dari setahun sekali untuk setiap lima tahun sekali, dengan tidak adanya hasil abnormal.. [23] Pedoman bervariasi pada berapa lama untuk melanjutkan skrining, tetapi juga wanita disaring yang tidak memiliki Pap abnormal dapat menghentikan skrining sekitar usia 60 sampai 70 [26]. [27] [28]

Sitologi berbasis cairan adalah metode lain skrining potensial. [29] Meskipun itu mungkin dimaksudkan untuk memperbaiki keakuratan tes Pap, keunggulan utamanya adalah untuk mengurangi jumlah Pap yang tidak memadai dari sekitar 9% menjadi sekitar 1%. [ 30] Hal ini mengurangi kebutuhan untuk mengingat perempuan untuk Pap lebih lanjut.
Vaksinasi

Ada dua vaksin HPV (Gardasil dan Cervarix) yang mengurangi risiko kanker atau prakanker perubahan dari leher rahim dan perineum sekitar 93%. [10]

Vaksin HPV biasanya diberikan kepada wanita usia 9 sampai 26 sebagai vaksin ini hanya efektif jika diberikan sebelum infeksi terjadi. Vaksin telah terbukti efektif selama sedikitnya 4 [6] sampai 6 [31] tahun, dan diyakini mereka akan efektif lebih lama, [32] Namun, durasi efektivitas dan apakah booster akan diperlukan adalah diketahui. Tingginya biaya vaksin ini telah menjadi perhatian utama. Beberapa negara telah dianggap (atau sedang mempertimbangkan) program untuk mendanai vaksinasi HPV.
Kondom

Kondom menawarkan beberapa perlindungan terhadap kanker serviks [33] Bukti pada apakah kondom melindungi terhadap infeksi HPV dicampur,. Tetapi mereka dapat melindungi terhadap kutil kelamin dan prekursor kanker serviks. [33] Mereka juga memberikan perlindungan terhadap PMS lain, seperti HIV dan Chlamydia, yang berhubungan dengan resiko lebih besar terkena kanker serviks.

Kondom juga dapat berguna dalam mengobati perubahan berpotensi prakanker di leher rahim. Paparan air mani tampaknya meningkatkan risiko perubahan prakanker (CIN 3), dan penggunaan kondom membantu untuk menyebabkan perubahan pada regresi dan membantu HPV jelas. [34] Satu studi menunjukkan bahwa prostaglandin dalam air mani mungkin bahan bakar pertumbuhan serviks dan rahim tumor dan bahwa perempuan yang terkena dapat mengambil manfaat dari penggunaan kondom [35]. [36]
Nutrisi

Vitamin A dikaitkan dengan risiko lebih rendah [37] seperti vitamin B12, vitamin C, vitamin E, dan betakaroten [38].
Pengobatan

Pengobatan kanker serviks bervariasi di seluruh dunia, terutama karena variasi besar dalam beban penyakit di negara maju dan berkembang, akses ke ahli bedah terampil dalam operasi panggul radikal, dan munculnya “terapi hemat kesuburan” di negara maju. Karena kanker serviks adalah radiosensitive, radiasi dapat digunakan dalam semua tahap di mana pilihan operasi tidak ada.

Microinvasive kanker (stadium IA) dapat diobati dengan histerektomi (pengangkatan rahim secara keseluruhan termasuk bagian dari vagina). Untuk tahap IA2, kelenjar getah bening yang dihapus juga. Alternatif termasuk prosedur bedah lokal seperti prosedur lingkaran eksisi listrik (LEEP) atau biopsi kerucut. [39] Untuk penyakit 1A1, biopsi kerucut (alias serviks conization) dianggap kuratif.

Jika biopsi kerucut tidak menghasilkan margin yang jelas, [40] satu lagi kemungkinan pengobatan pilihan bagi pasien yang ingin mempertahankan kesuburan mereka adalah sebuah trachelectomy. [41] ini mencoba untuk pembedahan mengangkat kanker sambil mempertahankan indung telur dan rahim, menyediakan untuk lebih konservatif daripada operasi histerektomi. Ini adalah pilihan yang layak bagi mereka pada kanker serviks stadium I yang belum menyebar, namun belum dianggap sebagai standar perawatan, [42] sebagai beberapa dokter terampil dalam prosedur ini. Bahkan ahli bedah yang paling berpengalaman tidak bisa menjanjikan bahwa trachelectomy bisa dilakukan sampai setelah pemeriksaan mikroskopis bedah, sebagai tingkat penyebaran kanker tidak diketahui. Jika ahli bedah tidak dapat mengkonfirmasi margin mikroskopis yang jelas dari jaringan serviks setelah pasien berada di bawah anestesi umum dalam ruang operasi, histerektomi mungkin masih diperlukan. Ini hanya dapat dilakukan selama operasi yang sama jika pasien telah memberikan persetujuan sebelumnya. Karena kemungkinan resiko kanker menyebar ke kelenjar getah bening pada kanker stadium 1b dan beberapa tahap 1a kanker, ahli bedah juga mungkin perlu menghapus beberapa kelenjar getah bening dari sekitar rahim untuk evaluasi patologis.

Sebuah trachelectomy radikal dapat dilakukan abdominally [43] atau vagina [44] dan ada pendapat yang saling bertentangan untuk yang lebih baik. [45] Sebuah trachelectomy perut radikal dengan limfadenektomi biasanya hanya membutuhkan tinggal dua sampai tiga hari rumah sakit, dan kebanyakan wanita pulih sangat cepat (kira-kira enam minggu). Komplikasi jarang terjadi, meskipun perempuan yang bisa hamil setelah operasi rentan terhadap persalinan prematur dan mungkin terlambat keguguran [46] Hal ini umumnya direkomendasikan untuk menunggu setidaknya satu tahun sebelum mencoba untuk hamil setelah operasi. [47] Perulangan dalam. leher rahim sisa sangat jarang jika kanker telah dibersihkan dengan trachelectomy tersebut. [42] Namun, dianjurkan bagi pasien untuk berlatih pencegahan waspada dan tindak lanjut perawatan termasuk pemeriksaan pap / kolposkopi, dengan biopsi dari segmen bawah uterus yang tersisa yang diperlukan ( setiap 3-4 bulan selama minimal 5 tahun) untuk memantau terulangnya selain meminimalisir eksposur baru untuk HPV melalui praktik seks aman sampai satu secara aktif berusaha untuk hamil.

Tahap awal (IB1 dan IIA kurang dari 4 cm) dapat diobati dengan histerektomi radikal dengan pengangkatan kelenjar getah bening atau terapi radiasi. Terapi radiasi diberikan sebagai sinar radioterapi eksternal ke panggul dan brachytherapy (radiasi internal). Pasien yang diobati dengan operasi yang memiliki fitur berisiko tinggi ditemukan pada pemeriksaan patologis diberikan terapi radiasi dengan atau tanpa kemoterapi untuk mengurangi risiko kambuh.

Tumor tahap awal yang lebih besar (IB2 dan IIA lebih dari 4 cm) dapat diobati dengan terapi radiasi dan kemoterapi berbasis cisplatin, histerektomi (yang kemudian biasanya membutuhkan terapi radiasi adjuvant), atau kemoterapi cisplatin dilanjutkan dengan histerektomi.

Tumor stadium lanjut (IIB-IVA) diperlakukan dengan terapi radiasi dan kemoterapi berbasis cisplatin.

Pada tanggal 15 Juni 2006, US Food and Drug Administration menyetujui penggunaan kombinasi dua obat kemoterapi, Hycamtin dan cisplatin untuk wanita dengan stadium akhir (IVB) pengobatan kanker serviks [48] Kombinasi pengobatan memiliki risiko yang signifikan neutropenia,. anemia, trombositopenia dan efek samping. Hycamtin diproduksi oleh GlaxoSmithKline.
Prognosa

Prognosis tergantung pada stadium kanker. Dengan pengobatan, kelangsungan hidup 5 tahun tingkat relatif untuk tahap awal kanker serviks invasif adalah 92%, dan (semua tahap gabungan) keseluruhan 5-tahun tingkat kelangsungan hidup sekitar 72%. Statistik ini dapat diperbaiki bila diterapkan pada wanita yang baru didiagnosa, mengingat bahwa hasil mungkin sebagian berdasarkan kondisi pengobatan lima tahun yang lalu ketika para perempuan belajar pertama kali didiagnosis. [49]

Dengan pengobatan, 80 sampai 90% wanita dengan stadium I kanker dan 50 sampai 65% dari mereka dengan kanker tahap II masih hidup 5 tahun setelah diagnosis. Hanya 25 sampai 35% wanita dengan kanker stadium III dan 15% atau lebih sedikit dari mereka dengan kanker stadium IV masih hidup setelah 5 tahun. [50]

Menurut Federasi Internasional Ginekologi dan Obstetri, meningkatkan kelangsungan hidup saat radioterapi dikombinasikan dengan kemoterapi berbasis cisplatin [51].

Seperti kanker bermetastasis ke bagian lain dari tubuh, prognosis turun secara dramatis karena pengobatan lesi lokal umumnya lebih efektif daripada perawatan seluruh tubuh seperti kemoterapi.

Interval evaluasi pasien setelah terapi adalah keharusan. Kanker serviks berulang terdeteksi pada tahap awal mungkin berhasil diobati dengan operasi, radiasi, kemoterapi, atau kombinasi dari ketiganya. Tiga puluh lima persen pasien dengan kanker serviks invasif memiliki penyakit persisten atau berulang setelah perawatan. [52]

Rata-rata tahun hidup potensial hilang dari kanker serviks adalah 25,3 (SIER Kanker Statistik Tinjauan 1975-2000, National Cancer Institute (NCI)). Sekitar 4.600 wanita diproyeksikan meninggal pada tahun 2001 di Amerika Serikat dari kanker leher rahim (DSTD), dan kejadian tahunan adalah 13.000 pada tahun 2002 di AS, yang dihitung oleh SIER. Dengan demikian rasio kematian terhadap kejadian adalah sekitar 35,4%.

Skrining Reguler berarti bahwa perubahan pra kanker dan kanker serviks stadium awal telah terdeteksi dan diobati dini. Angka menunjukkan bahwa skrining serviks adalah menyelamatkan 5.000 nyawa setiap tahun di Inggris dengan mencegah kanker serviks. [53] Sekitar 1.000 wanita per tahun meninggal karena kanker serviks di Inggris.

Incoming search terms:

  • apa itu biopsi
  • apa penyebab timbulnya bakteri C1N 1 dan LSIL
  • displasia ringan
  • jinten item untuk kanker servik apa bisa
  • gambar rahim displasia berat
  • CIN1 apa artinya?
  • apa itu CIN1 CIN2 CIN3
  • operasi serviks leep di jawa timur
  • tahap kanker ovarium gambar
  • maksud hpv tipe 58 dan cin 1

Kopi Organik Indonesia Untuk Kopi E

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangKopi Organik Indonesia Untuk Kopi Enema Coffee
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

Manfaat KEFIR Bakteri Probiotik Enz

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangManfaat KEFIR Bakteri Probiotik Enzim Susu Kambing | Kefir Malang
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

JUAL JAHE BUBUK MANFAAT JAHE BAGI K

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangJUAL JAHE BUBUK MANFAAT JAHE BAGI KESEHATAN
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

DAUN BUAH SIRSAK MANFAAT SEBAGAI AN

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangDAUN BUAH SIRSAK MANFAAT SEBAGAI ANTI KANKER LEBIH KUAT DARI KEMOTERAPI
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

OBAT OBAT ALAMI UNTUK PENYEMBUHAN P

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangOBAT OBAT ALAMI UNTUK PENYEMBUHAN PSORIASIS
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

MANFAAT KUNIR KUNYIT ANTIBIOTIK KOL

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangMANFAAT KUNIR KUNYIT ANTIBIOTIK KOLESTEROL PSORIASIS MENCEGAH KANKER
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

Mengenal The Gerson Therapy Indones

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangMengenal The Gerson Therapy Indonesia Program Penyembuhan Alami dengan Terapi Jus
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

Konsultasi Kesehatan Gratis Berbaga

Rp (Hubungi CS)
Detail
Order Sekarang » SMS : 081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangKonsultasi Kesehatan Gratis Berbagai Penyakit Mematikan The Gerson Therapy Indonesia
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail »

Rekening Bank

resi pengiriman

Print & Download Katalog

HOTLINE SERVICE

(0341) 9653.888 (Flexi) 081234.100.868 (Simp) 085.859.859.810 (IM3) 0818.0515.4000 (XL) PIN:76A2E989 apotekherbal@yahoo.com

by:GRAHA HERBA GLOBALINDO

Jl. Kapi Sraba Raya, Kav. 13F/41 Sawojajar-2 Malang - Jawa Timur

Keranjang>>
(0341) 9653.888
081234.100.868 (Telkomsel) / 085.859.859.810 (Indosat)
76A2E989
0818.0515.4000 (XL)